Cari Pasangan di Dating Apps, Yay or Nay?

10:13 PM


((menatap jodoh di kejauhan))



Belum lama ini salah satu kakak online ku missturis, baru-baru ini bikin video serial 7 episode cerita bagaimana dia hampir tertipu oleh akun dating apps. Terus kakak online lagi, ka Aprie habis nulis tentang dating apps di Instagram storynya. Gara-gara mereka berdua aku jadi ke trigger buat nulis ini juga hehehe~

Aku sudah dua tahunan ini mainan dating apps juga sih, tapi alhamdulillahnya gak pernah kena scamming. Entah, mungkin karena tampang aku yang misqueen ini~

Ah masa sih Meylisa Agustina main dating apps? JOMBLO YA?
Ya begitulah sista, mencari skincare yang cocok sama kulit dan dompet jauh lebih mudah daripada nyari pasangan. Setelah dua tahun install – uninstal berbagai macam dating apps, dua apps favorit saya masih Tinder dan OKC.

Semuanya bermula dari....


Waktu lagi jomblo-jomblonya sempat bingung mau cari pasangan darimana?
Secara yes, lingkungan sosial kebanyakan ya berteman sama cewek-cewek aja. Di komunitas beauty blogger udah pasti isinya cewek semua, di tempat senam ya so pasti isinya mamak-mamak dan cewek muda juga. Terus di tempat kerja pun kebanyakan pria beristri sudah tua  bergaulnya sama teman perempuan juga. Dari situ aku stuck, semacam bingung nyari pejantan dilingkungan yang ciwik-ciwik semua :(

Sampai suatu hari liat temen blogger kak Tia yang main dating apps di smartphonenya.

Kayaknya lucu aja gitu ngeliat dia buka hape trus swipe kanan-kiri cowok-cowok gitu. Rasanya mudah banget ya pilah-pilih cowok yang tidak kita kenal.

Kebetulan memang tipe pergaulanku ya isinya temen cewek-cewek semua. Di komunitas beauty blogger, blogger perempuan pasti isinya wanita semua. Pun di lingkungan kantor kebanyakan isinya wanita juga. Kalau lingkungan saya isinya wanita terus, kapan saya bisa cari pasangan doong? :( :(

Filtering pertama tentu dari foto dan penampilan. Kalau orangnya jele, ya langsung no. Kalau hmmm lumayan, buka dulu profilnya, dan kalau menarik minat langsung yes. Kalau yang cakep, body fit, dan keliatan rapi? Aku sih yes banget >.<

Sayangnya dari profil online itu ga pernah ada yang kopi darat atau ketemuan. Sampai akhirnya November 2018 saya dapet promo tinder gold harga diskonan. Jadi buat temen-temen yang gak tau apa itu tinder gold; tinder itu sebenarnya aplikasinya gratis. Tapi untuk menikmati fasilitas full, bisa pakai tinder gold berbayar yang kalau gak salah harganya sekitar IDR 300.000.

YES! Sebagai anak gadis pecinta diskonan, promo tinder gold Cuma IDR 98.000 itu wow banget. Dipikir-pikir ga ada salahnya mencoba, toh kendali tetep ada di aku kan? Mau ketemu sama siapa kek, mau nolak kek.

Yang namanya pakai aplikasi berbayar, tentu aku ga mau rugi dong. Akhirnya aku mulai chat dan atur-atur jadwal bertemu dengan beberapa orang.

Achievement Terbaru dalam Hidup!

Rekorku selama ketemuan cowok di dating apps: dalam 7 hari bertemu 9 pria yang berbeda! Dan kalau ditanya ketemu siapa aja pekan itu, aku udah lupa~

Yang pasti selama sebulan mainan tinder gold, selama sebulan itu pula aku selalu dress up kalau ke kantor. Kalau yang biasanya ke kantor bisa pakai celana katun dan kemeja-sepatu biasa, ini dress up bisa pake sepatu cakep, baju cakep, make up kece. Wow banget deh!

Setiap paginya, aku selalu disapa dengan pertanyaan dari senior di kantor: “Gimana kemaren ketemuannyaaaa?” SETIAP. PAGI. SETIAP. HARI.

Kalau dipikir-pikir, gile juga yak. Seorang Meylisa Agustina yang cupu, temennya cewek semua terus tiba-tiba bisa kenalan sama 20 pria berbeda dalam jangka waktu sebulan. Gile gile~

Waktu aku lagi sering-seringnya ketemuan sama cowok dari dating apps, yang paling rese adalah komentar dari adikku. Menurut adikku sih saking banyaknya cowok yang aku temui dia sampe nganggep aku sejenis bad bitch gitu kali ya.

Tiap pulang ke rumah dan cerita "Dek, hari ini aku ketemu sama cowok X yang blablabla" - kemudian dia nanya dengan tatapan heran + jijik, "LHA, BEDA LAGI".

Yha mon maap ni mungkin kesannya bad bitch lah - apalah, tapi kan itu cuma kenalan? Prinsipku: Kalau mau punya pasangan yang terbaik, harus kenal YANG BAIK-BAIK. Artinya yang baik itu jumlahnya BUANYAK.

Lagi pula aku kan mainan dating apps buat dapet banyak kenalan toh?

What I get from dating apps?

Dari sekian banyak cowok itu ada yang nempel gak? Ada kok satu-dua yang beneran jadi temen aja. Sama satu yang sekarang jadi mas pacar. Ada juga yang langsung say goodbye pas aku bilang mau cari pertemanan aja.

Tapi yang lebih banyak aku dapatkan dari dating apps tuh ya pemahaman diri sendiri. Aku belajar tentang diriku sendiri melalui berkenalan dengan orang lain.
Sebelum main dating apps, referensi cowok yang aku minati itu tidak realistis.
Sebelumnya, referensi cowok ganteng menurutku adalah Chris Pratt, So Ji Sub, Lee Minho. Kalau di dunia nyata, cowok-cowok dengan kegantengan level mereka mustahil BERMINAT sama aku. Cowok-cowok yang 3T – Tampan, Tajir, Terkenal pasti maunya sama cewek 3T juga macam Sandra Dewi itulah.

Maka dari itu, dating apps mengajarkanku buat TAU DIRI soal pasar tipe cowok yang suka sama aku – dan redefenisi tipe cowok yang aku suka.
Ibaratnya aku jadi tau level-level cowok mana yang bakalan berminat menjalin hubungan denganku.

Tipe-tipe Cowok di Dating Apps

Menurutku, di dating apps ada dua kubu ekstrimis. Kubu pertama yang mau have sex aja, kubu kedua yang mau terlalu serius. Menurutku dua-duanya sama-sama ga bener.

Berhubung aku pakai jilbab, jadi yang mau have sex doang biasanya bahasanya lebih tersirat. Misal: “Eh aku cowok nakal lho, kamu mau ga dinakalin?”

Sementara kubu yang terlalu serius akan langsung to the point. Biasanya obrolan akan berkisar “Kapan emang rencana nikah? Kamu sudah umurnya lho” – atau “Jadi kapan bisa ketemu orangtuamu” padahal mah ketemuan sama aku aja belom pernah ahahahaha.

Buat aku yang mencari yang “tengah-tengah”, alias cowok yang mau jalin relasi pacaran serius tuh jarang banget!

Sebaiknya sih emang jangan terlalu cepet percaya sama orang darimana pun. Dari dating apps kek, dari real life kek.

Tips Saat Mau Bertemu Cowok dari Dating Apps!

Buat everibebihh yang takut buat ketemuan orang baru, tips dari aku sih sederhana aja.

  • Bertemu di tempat umum, berakhir di tempat umum.
  • Stay sober
  • Pilih lokasi ketemuan yang dekat kantormu, atau dekat rumahmu.
  • Selalu bawa pepper spray
  • Punya emergency plan; kalau-kalau orang yang ditemui gak asik. Misal pulang lebih awal karena capek dan besok harus berangkat kerja ekstra pagi, atau menolak diantar ke rumah karena sudah janjian mau pulang bareng dengan teman, etc etc.
  • Percayakan instingmu. Kalau cowoknya mulai bikin gak nyaman dari omongan dan kelakuan, langsung cabut sis.


Oiya, sebelum ketemuan pastiin kamu dalam penampilan terbaikmu dan kondisi kesehatan terbaik. Jangan ketemuan dengan outfit yang gak oke dan jangan ketemuan kalau kamu lagi sakit atau lagi bad mood mau pms.
Asli dah, ketemuan pas pms atau pas capeeek banget tuh malah jadi ga asik tau. Bawaannya pengen cepet rebahan aja.

Nah aku kebetulan nulis ini pas banget lagi sakit perut karena period day 1 dan lagi flu jugak. Doakan semoga kucepat sembuh yah! Pengen rebahaaaaan oyyy L

 Sekian dulu cerita hari ini, makasih udah mau baca yah! See you!


Ps: FUNNY THING IS: Mereka yang ngeledekin aku karena cari pasangan di dating apps, malah mereka juga yang dapet pacar duluan dari dating apps. Hahayyy!


Yuk ngobrol sama aku di:




You Might Also Like

11 komentar

  1. iya, bener banget. sebelum akhirnya memutuskan untuk merit, ga ada salahnya gaul ato temenan dulu sama banyak org. selain nambah networking ya toh nambah pengetahuan atau mengenal diri sendiri juga biar ga nyasar kedepannya ye kann.

    happy for you Mey!

    ReplyDelete
  2. Hahahaa.. Mey! Aku bangga banget sama energi kamu. Semoga lancar sama Mas Pacar yah. :*

    Bener banget tentang Dating Apps, "jadi kenal sama maunya diri sendiri".

    Kalau aku kebalikannya kamu (walau output-nya sama), aku enggak tau spesifik tipe pria kayak apa yang aku mau. Biasanya yang udah2 ya mengalir aja gitu... Nah dari Dating Apps belajar banget tipe2 cowok kayak mana yang, at least, enggak bakal cocok sama aku. Wkwk :D

    ReplyDelete
  3. aku memang belum pernah kenalan dari aplikasi yang begini, tp sahabatku iya. makanya aku sering ngeliat kalo dia sedang video call ama kenalan2nya yg dia dapet dari situ.. pernah ada yg serius, tp sayangnya krn si cowo di canada, kemungkinan ketemunya jg susah sih.. tp mereka jd sahabat baik skr..

    semoga sih kalopun memang ketemu jodohnya dari sini, sahabatku bisa dpt yg baik.

    ReplyDelete
  4. Tulisan yang bagus untuk yang belum pengalaman dengan dating apps. Semoga segera dapet yang soleh, humoris, baik hati (dan tajir juga). Kalo udah dapet yang cocok, semoga lancar seterusnya. Yang paling penting adalah selalu berhati-hati, cek asal-usul dan latar belakang keluarganya kalo udah mulai serius ...

    ReplyDelete
  5. wah begitu ya, jaman sekarang memang ebda dengan yg jaman aku dulu

    ReplyDelete
  6. Sy br tau mba.. Kuper dan gaptek sy.. Antara geli dan gmn gt baca tulisannya si mba.. Mudah"an dpt yg cocok ya mba.. Krn mslh jodoh itu ga segampang ngupil yaak... Apalagi ciwik" yg punya karir kdg abis waktu di kerjaan ajaa.. Eeh ga taunya umur jalan terus.. Duuh ribetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya semua orang punya caranya sendiri buat dapet jodoh kan :) silahkan mencoba banyak jalan menuju roma~

      Delete
  7. Banyak teman-temanku juga dapat jodoh dari jalur pencarian jodoh di sosial media. Hampir sama sih dan bener banget tipsnya. Biar kita ekstra hati-hati

    ReplyDelete
  8. Saya sampai sekarang agak kurang srek juga nyari jodoh di aplikasi dating. Takutnya banyak yang memanfaatkan aplikasinya buat hal yang buruk. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyari jodoh atau nyari teman dari cara lain pun bisa dimanfaatkan untuk hal yang buruk kok.

      we cannot control others people behaviour

      Delete

terimakasih banyak :)