Mimpi Masa Kecil Yang (Tak Pernah) Kesampaian

12:23 AM


Gara-gara euforia Asian Games 2018, aku jadi ingat duluuuuu banget pas SMP pernah mendadak pengen banget coba olahraga panahan.

Inspirasinya dateng dari anime Inuyasha, waktu itu ada tokoh namanya Kagome yang jago banget panahan. Ga bisa aku pungkiri sih, salah satu pendorong aku pengen belajar bahasa Jepang juga ya dari nonton anime dan baca manga.

Setiap hal bersinggungan dengan Jepang, kayaknya tuh hati ini berdegup kencang dan ga tahan pengen belajar lebih banyaaak. Kebayang kan, kayak naksir sama kakak kelas yang ganteng, pinter dan aktif organisasi terus tiap ketemu rasanya dagdigdugdueerrr

Sayangnya, baik itu olahraga panahan maupun belajar bahasa Jepang ga pernah bisa aku wujudkan.
Tiap kali minta ke papa buat dianterin ke Senayan belajar panahan, eh selalu dilawan dengan argumen “Ah ngapain belajar panahan... olahraga ga populer itu. Mendingan olahraga sepakbola!”
Pun tiap kali minta buat belajar bahasa Jepang, selalu disanggah dengan “Ah ngapain belajar bahasa Jepang, ga guna buat akademi ataupun pas kerja nanti. Mendingan belajar bahasa Inggris!”


Karena aku ga suka sepakbola dan merasa sudah cukup belajar bahasa Inggris di sekolah, jadilah aku ‘melawan’ dengan cara ga ikut aktivitas apa-apa. Pokoknya kalau ga bahasa Jepang atau panahan aku ga mau!!

Ketika dewasa, aku dipertemukan oleh Allah sama orang-orang yang berhasil mewujudkan mimpi masa kecilnya.

Ada temanku yang pas SMA terus-terusan kekeuh banget mau jadi pramugari. Setiap ada obrolan “Mau lanjut kuliah dimana?” dia selalu dengan tegas menjawab:
“Aku ga tau mau kuliah dimana, soalnya AKU DARI DULU PENGEN BANGET JADI PRAMUGARI”

Setahun dua tahun lewat masa SMA, eh beneran dong dia udah latihan terbang jadi pramugari....

Pernah juga kenal seorang teman yang dari kecil ga pernah ga pelihara hewan. Saban ariiii ngurusin hewan ini hewan itu. Eh gedenya jadi dokter hewan dong. GEMES BANGET GA SIH DOKTER HEWAN OMG.

Dari sini, aku menyimpulkan bahwa kemewahan itu ga selalu yang bergelimang harta. Living your own childhood dream is also a luxury.

Aku pikir, aku sedih banget sebagai anak yang ga bisa mewujudkan mimpi kala kecilnya. Sampai suatu hari setelah aku diterima kuliah di Jurusan Jurnalistik, tau-tau mamaku menyeletuk:
“Wah alhamdulillah banget ya Sa dapet Jurnalistik. Kan kamu dari kecil hobi nulis.”
“Ah hobi nulis apanya sih ma?”
“Iya kan kamu SD ikutan Warcil tuh. Wartawan kecil. Dari SMP juga hobi nulis diary kan?”

Eh iya, bener juga ya. Mother knows best deh.
Aku emang dari SD udah nulis diary, tapi paling kenceng nulis diary tuh pas SMP pas lagi puber pertama kali naksir cowok. Pas SMA pun pernah kepilih jadi ketua ekskul Mading alias Majalah Dinding. Sampe kuliah Jurnalistik, jadi blogger, dan hingga sekarang nulis di media juga.

Jadi sebenernya, tanpa sadar aku pun mewujudkan cita-cita masa kecilku. Cuma ga terdeteksi aja >.< yang terdeteksi ya panahan dan les bahasa Jepang yang ga pernah kesampean itu.
Sekarang sih, kalaupun ada uang buat les bahasa Jepang ataupun panahan jadi lebih pilih istirahat di rumah aja. Aku lelah beb kerja Senin ke Jumat, weekend rasanya pengen istirohat ajah.

Belom lagi kerjaan nulis dari Senin sampe Jumat, weekend juga kadang masih motret atau nulis buat blog. Menulis jadi sesuatu yang (ternyata) aku suka, aku bisa, dan jadi mata pencaharianku juga.
It’s a bless.

Jadi apa mimpi masa kecilmu yang belum kesampaian?

You Might Also Like

2 komentar

  1. Duluuuu, pas kecil aku selalu iri kalo liat temen2 SD stiap liburan ke LN. Jepang, eropa dll. Aku ke negara tetangga aja, dulu itu blm prnh.bukan papa ga mampu, tp beliau ga suka jalan. Itu masalahnya. Jd cm bisa mendam perasaan kalo udh dengerin temen2 cerita gmn liburannya.. Mungkin itu yg jd penyebab kenapa aku jd sukaaaaak bangeeet jalan2. Setiap tahun, kdg ajakin anak2, kdg ama temen kantor, pokoknya jalan ke negara2 yg blm prnh aku datangin. Kayak pelampiaSan krn kecil dulu aku ga pernah kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah enak banget ajadi anaknya mbak Fanny >.< alhamdulillah ya mbak sekarang bisa menwujudkan mimpi-mimpinya....

      Delete

terimakasih banyak :)