2017 Reminescence

10:16 PM

2017 is a year of survival

Assalamualaikum temen-temen syemuaaah~

Sepertinya, menulis kilas balik selama setahun udah jadi kebiasaan saya tiap tahunnya. Kali ini, saya juga mau nulis kilas balik saya tahun ini ya. This post contains a lot of drama and maybe not so in to you. Mungkin juga beberapa bakal menilai saya lemah-baper-sensian dan lain sebagainya, tapi gapapa, saya memang begitu adanya kok :)

Terimakasih sudah baca postingan saya ini :D
I appreciate every minute that you spend in my blog!


Kalau diibaratkan, 2017 ini seperti roller coaster buat saya.


Saya menyambut awal tahun 2017 dengan gegap gempita karena akhirnya saya diterima jadi pegawai tetap di sebuah perusahaan startup berbasis di Tiongkok. Akhirnyaaaa bebas sudah dari status pengangguran! Selamat datang tanggung jawab dan KPI! Semangat!



Bekerja bersama teman blogger, cowok gemini, mahasiswa traveller dan mahasiswa android bikin hari-hari saya penuh drama dan ketawa. Mulai dari si cowok gemini yang galau mau putus sama ceweknya, mahasiswa traveller yang kelakuannya ngeselin, sama si mahasiwa android yang jarang banget makan sampe kita kira dia ngambil energi dari colokan listrik.


Love life pun begitu-begitu aja. Saya sempat up and down dengan pria yang sama. Berpisah lagi pun dengan alasan yang sama.

Yha memang begitulah saya, kalau udah punya teman yang relasinya spesial susah lepasnya. Ga percaya? Tanya saja sahabat-sahabat saya dari SD.

But in the end, my Heart Hurted and finally Leasson Learned.

Akhir bulan Maret, saya dan teman blogger – sekaligus rekan kerja, memutuskan untuk subscribe di pusat kebugaran terdekat dari kantor. Langsung ambil paket 3 bulan. Lumayan lah akhirnya saya bisa intensif lagi berolahraga.


Memasuki bulan April, kami tim di Indonesia trip pertama kali ke Bandung. Sempet kesel sama penyelenggara ga teliti sama kondisi mobilnya sehingga kami harus bertahan 5 jam tanpa AC di mobil :( Tapi tripnya asyique, banyak ketawa-ketiwi.

Akhir April, kami sekantor menerima berita bak petir disiang bolong. Ga ada angin, ga ada hujan, kami semua kena badainya.
Kami terpaksa harus resign karena keadaan yang ga memungkinkan.

Ini ibarat saya sudah jatuh, tertimpa tangga pula. Udah putus cinta, jadi pengangguran pula! DUH!
Bener-beneeeeeer deh cobaan hidup ini -_-

Kebetulan banget baru sebulan ngegym, baru banget ngabisin tabungan buat beli handphone baru, plus bulan depannya (Mei) saya mau rayain ulang tahun sama keluarga.

Okedeh, tunda dulu perayaan ulang tahunnya. Biarlah ulang tahun ke 25 ini saya jomblo and jobless.


Dasar emang oneng, bukannya sedih merenungi nasib, awal bulan Mei itu saya malah melancong ke daerah Ujung Kulon bersama sohib sedari SD saya. We spend a good days, melepas penat sejenak dari realita bahwa kami sedang fakir-fakirnya baik dari sisi finansial maupun sisi relationship #zedih




Awal Juli, saya mulai kerja lagi di perusahaan media Jepang. It’s good to be back! Akhirnya saya bangun pagi lagi, akhirnya saya kerja lagi dan akhirnya saya gajian lagi~

Kalau di kantor yang dulu saya jadi salah satu yang di-tua-kan, maka di kantor ini saya jadi yang paling muda. Alhamdulillah senior-senior di kantor ini pada baik-baik dan kasih saya kesempatan untuk belajar.


Sampai bulan September, saya dikasih kesempatan buat meliput Hotel Delonix yang ada di daerah Karawang. Yang jlebb banget adalah, satu statement dari mbak PR yang bilang: “Mba Mey boleh banget lho kalau mau ajak partner atau misal mau ajak mamanya pas staycation ini”
Aduh nyes nyes gimana gitu. Selama dua hari nginap disana, saya kepikiran betapa nikmatnya kalau saya bisa ajak mama saya berlibur sejenak.

I wish I have this kind of priveledge back when my mom still alive. Seandainya udah dari dulu kerja, cari duit, mungkin bisa ajak beliau senang-senang sebelum beliau tiada...

Memasuki bulan Oktober – November saya mengalami perubahan besar karena saya sudah lelah menghadapi macetnya Jakarta Raya. Saya memutuskan buat naik kereta pergi dan pulang kantor untuk menghemat waktu. Buat temen-temen yang naik kereta, kalau ngeliat saya di sekitaran Stasiun Tanah Abang silahkan sapa-sapa ya!

Terus saya juga sempet galau, 2017 sudah mau berakhir tapi saya tak kunjung berhasil menurunkan berat badan -_- Pun sempat instrospeksi juga, kenapa ya saya single terus? -_-

Untungnya instrospeksi ini berhasil menemukan jawaban, meskipun ga ketemu solusinya. Yasudahlah~


Pertengahan Desember, saya menerima berita duka dari negeri Ginseng sana. Salah satu idola semasa abg saya bunuh diri karena depresi. I’ve been through a hard days, saya tau sulit sekali rasanya jika mau lepas dari rasa khawatir dan depresi seperti itu.

Di akhir tahun ini, saya belajar untuk tidak menginginkan hal yang tidak mungkin saya raih. Ibaratnya, janganlah jadi punuk yang merindukan bulan. Ga usah lah punya cita-cita tinggi kalau tau hal itu ga memungkinkan. Misal nih saya pengen banget jadi Wonder Woman yha, tapikan posisi itu udah diisi sama the most gorgeous Gal Gadot yha, nggak mungkin lah saya yang res-resan rempeyek ini bisa gantiin posisi beliau.

Pun saya merasa banyak sekali PR yang harus saya selesaikan tahun depan. I have to be happier and healthier. Rencananya juga tahun depan saya mau melanglangbuana naik gunung! Yeay! Kalau kalian ada rekomendasi komunitas, atau join trip yang suka berangcuss ke gunung, kasih rekomendasi kalian ya~

Semoga Tuhan selalu melindungi kita semua ya :) have a blessed year!

You Might Also Like

0 komentar

terimakasih banyak :)