Berbadan sehat, berpenampilan menarik, berwawasan luas, berpikiran bebas!


14 July 2017

Tips Jalan Kaki Jarak Menengah





Assalamualakum teman-teman!

Akhir-akhir ini aku jadi sering jalan kaki jarak menengah nih. Lumayan sih jaraknya palingan cuma 1km sampai 3 km. Buat yang sering jalan kaki, pasti bilangnya “oh itu jaraknya deket banget!” tapi kalau buat yang males jalan kaki, pasti udah bilang “aduh jauh banget sis!”
Nah, karena perbedaan pendapat antara jauh/deket itu, makanya aku bilang “jarak menengah” aja ya J



Tau kah kamu, bahwa Indonesia disebut negara yang warganya PALING MALAS berjalan kaki? Iya bener!

Sumber: BBC Indonesia



Aku juga sering bingung sama teman yang males banget jalan kaki. Kalau alasannya panas dan takut item, masih masuk akal lah ya. Mungkin mereka belom tau serum murah meriah buat kulit tetap glowing ini. Kalau alasannya bawa barang banyak, jadi butuh motor/mobil, ya masih oke lah ya.

Tapi kalau alasannya pengen cepet sampe, ku mulai bingung, emang buru-buru banget apa? -_-

Atau kalau alesannya males, atau jauh (padahal cuma berapa ratus meter), disitu ku mulai kesel -_-


Awalnya aku seneng jalan kaki itu gara-gara pas aku sekantor sama ka Tia, di daerah Karet Kuningan, Jakarta Selatan. Ka Tia ini hobi jalan kaki dari kosan ke kantor lho. Katanya sih, selain untuk berhemat uang ongkos, juga sekalian olahraga. Makanya pas kita dari kantor ke Grand Indonesia, kita memutuskan buat jalan kaki aja. Pernah juga tuh jalan kaki dari kantor Menara Kuningan ke Kuningan City. So far so good.

Suatu hari aku barengan ke kantor sama papaku, dari rumah sampai Mampang. Papaku sebenernya ngantor di Kalimalang, tapi beliau dari Mampang lanjut naik fly over ke arah Pancoran. Nah, aku yang mau ke Kuningan, terpaksa dari Mampang harus lanjut moda transortasi lain.

Kalau naik gojek, aku menghabiskan ongkos IDR 11.000. Kalau naik bus, memang lebih murah tapi aku takut karena hampir kecopetan di bus.

Dihitung-hitung, kalau aku naik gojek selama satu bulan: IDR 11. 000 * 20 hari kerja = IDR 220.000, uang segini, udah bisa beli skin care baru di Hermo atau Sociolla.

Kalau aku naik bus selama satu bulan: IDR 4.000 * 20 hari kerja = IDR 80.000, uang segini udah bisa beli kimchi setengah kilo buat bikin nasi goreng.

Itu baru ongkos berangkat, belum lagi ditambah ongkos pulang yang berkisar IDR 10.000, kira-kira ongkos aku sebulan bisa antara IDR 230.000 – 370.000.  Supaya ongkos murah meriah, aku memutuskan untuk jalan pagi dari Mampang ke Kuningan (jarak 3,4 km) aja!

Berhubung sekarang udah ga ngantor di Kuningan, sekarang jalan kakinya lebih dekat. Kebetulan juga akhir-akhir ini aku bener-bener ga sempat olahraga, makanya aku coba perbanyak jalan kaki. Jaraknya deket kok, cuma dari Menara Thamrin sampai Halte TJ Tosari aja, sekitar 1km lah.


Nah, sekarang aku mau kasih tips buat kamu yang mau memperbanyak jalan kaki biar sehat!

* Handphone Full Battery, wajib buat mengusir kebosanan pas jalan kaki sendirian. Biasanya aku gunakan untuk dengerin musik, update instastory, atau Start Activity di Google Fit.


* Gunakan Aplikasi Google Fit biar bisa tahu pencapaian aktivitas kamu berapa langkah. Google fit ini bagus banget buat kamu yang lagi mau lebih fit karena ada banyak pilihan activitynya. Biasanya aku pilih activitiy “walking” terus nyalain gps pas mau jalan kaki. Hasilnya bisa di screencap, terus share deh di instastory.


* Gunakan jaket, masker dan sepatu yang nyaman. Berhubung aku orangnya ga kuat dingin, ga kuat panas makanya kalau keluar rumah selalu pakai jaket. Lemah banget yak orangnya -_-. Terus masker selalu ku pakai pas jalan kaki supaya ga kena debu, dan (biasanya sih) kalau pakai masker itu orang asing ga bakal manggil-manggilin aku. untuk sepatu, aku biasanya pakai sneaker atau sepatu flat supaya nyaman pas jalan kakinya.



* Bawa pepper spray, untuk jaga-jaga. Kebetulan kalau jalan kaki dari Menara Thamrin ke Tosari, aku harus melewati beberapa ratus meter di pembangunan MRT. Nah di jalan pembangunan itu kalau malam suasananya sepi dan minim penerangan. Makanya aku beli pepper spray di online shop buat berjaga-jaga aja ya.


Kenapa sih harus banyakin jalan kaki?


Sumber: www.rodalesorganiclife.com


Kalau aku sih alasan utamanya karena pengen olahraga dan untuk menghemat ongkos. Terus kadang suka nemu spot bagus dan seru pas lagi jalan kaki.

Selama banyakin jalan ini sudah mulai berasa manfaatnya lho. Sebelumnya badanku berasa berat banget, dan jalan kaki berapa ratus meter aja udah ngos-ngosan. Nah sekarang, badanku terasa lebih ringan, dan ga cepet ngos-ngosan lagi. 

Meskipun suka takut kalau keserempet di jalan, aku selalu berpikir bahwa PEJALAN KAKI JUGA PUNYA HAK YANG SAMA seperti moda transportasi lainnya.

Jadi kalau ada motor yang resek di trotoar, atau ada mobil berhenti di zebra cross, liatin aja pake mata melotot. Kalau mereka marah, teriakin aja: "KENAPA? MAU PANGGIL POLISI? SILAHKAAAAN". 

Ntar juga ngalah mereka. Yakin deh.

Nah, kalau kalian gimana niih, ada keinginan buat jalan kaki habis baca postinganku?


Yuk ngobrol sama aku di:


(Kali aja ada yang mau jalan kaki bareng hihihi :D)

2 comments:

  1. Yuk giatkan jalan kaki dalam rangka untuk menjaga stamina....

    ReplyDelete
  2. aduh orang indonesia di posisi terbuncit ya...dengan perut membuncit...
    kita memang harus termotivasi olah raga, jalan kaki yg terbaik menurutku ya...

    ReplyDelete

terimakasih banyak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...