Berbadan sehat, berpenampilan menarik, berwawasan luas, berpikiran bebas!


27 April 2017

Beauty is Sacrifice - Edisi Curhat Tengah Malam





Dua atau tiga tahun lalu, news feed facebook saya heboh dengan tulisan "nyentil" dari sebuah website. Ya saya ga mau ngasih tau websitenya, tapi kalau teman-teman beauty blogger pasti tau betapa viralnya tulisan ini. Sebutlah saja website itu bernama Hipwee. 

Salah satu (atau mungkin salah dua salah tiga) penulis dalam Hipwee memaparkan opini mereka tentang betapa buruknya wanita bermake up versus betapa baiknya wanita tanpa make up. Artikel ini menyulut emosi beberapa teman beauty blogger, hingga saya yakin artikel ini hit menjadi popular post di hipwee masa itu. 

Saya pikir ini sangat wajar. Wanita mana yang tidak marah bila dibanding-bandingkan? Apalagi kalau dilabeli 'lebih buruk', wah bisa perang dunia kan? 


Tidak jarang, beberapa teman saya yang tidak bermake up, sharing quotes tentang betapa baiknya cantik natural, dan betapa buruknya wanita bermake up. Mereka tidak gamblang mengatakan wanita bermake up itu buruk. Hanya saja, mereka sharing quotes macam: "Cantiknya aku ga akan terhapus oleh air wudhu, ga kayak kamu yang alisnya luntur kena air wudhu.. 😛" atau "Kamu pilih aku yang alisnya ga akan luntur kalo wudhu atau dia yang alisnya luntur? " Ngeselin ya?


Saya saat itu malas berkomentar baik pada postingan hipwee atau postingan nyentil ala teman-teman saya. Malas buang waktu untuk orang yang menghakimi dan nyinyir sama wanita bermake up. 


Sampai pada akhirnya, kehidupan personal menyeleksi saya karena salah satu alasannya: saya tidak cantik natural dan saya bermake up.


Let me say it out loud. 


Saya mengakui bahwa cantik saya tidak natural dan tidak berasal dari air wudhu. 


Cantik saya berasal dari usaha dan ketika saya berhenti berusaha, saya akan terlihat tidak cantik. 



Usahanya apa aja tuh? 





Untuk punya kulit wajah yang bersih, saya harus berusaha hidup sehat, makan sayur, ga ngerokok, dan banyak minum air putih. Ga cuma itu, saya juga rutin bersihin muka, perawatan dengan serum, perlindungan dengan spf, pakai masker dan kadang pijet-pijet muka sendiri biar sirkulasi darah di wajah saya lancar. 


Kalau lagi ada acara, saya wajib pake alis,  bedak, blush on dan lipstick. Saya ga mau kelihatan lusuh kucel kayak pakaian baru keluar dari mesin cuci. Habis kelar acara dan sampai rumah, pasti langsung double cleansing buat menghindari jerawat.

Ribet? Ya namanya juga usaha. 


Untuk punya badan yang bagus: saya makan sayur, ngegym, tidur yang cukup dan rajin mandi. Ga pernah tuh saya males mandi. Apalagi kalau lagi menstruasi, wah bisa mandi empat kali sehari itumah.


Ribet? Ya namanya juga usaha. 

Untuk punya rambut panjang indah berkilau, saya rutin keramas dua hari sekali. Setelah keramas saya pakai hair serum atau hair vitamin. Bahkan saya punya tanaman lidah buaya sendiri buat maskerin rambut lho. 

Ribet? Ya namanya juga usaha. 

Ga cuma itu, dari pakaian dan attitude pun saya usahakan. Modal uang buat beli baju, sepatu dan tas yang bagus. Modal waktu buat penelitian attitude, body languange, sampe latihan public speaking biar saya cantik keseluruhan. 

Saya tuh orangnya introvert. Tapi ketika saya hadir di acara umum, saya memaksa diri saya untuk sosialisasi dan ngobrol sama orang. Sulit sekali memang, tapi rasanya ga sopan kalau kita ke acara publik terus diem merengut kayak orang nahan boker. Jadi plis lah, kalau orang yang ketemu saya di acara atau di jalan dan saya nyapa duluan, di jawab yak. Itu kuusaha sepenuh jiwa raga lho.


Intinya, saya juga belajar skill lain supaya cantik saya ga sekadar fisik aja. Tapi juga menarik dari sisi lain. 

Ribet? Ya namanya juga usaha. 


Mungkin kesannya high class banget ya. Tapi saya yakin semua wanita punya bidangnya sendiri untuk menjadi high class. Ada yang high class dengan beli-beli spare part mobil mahal, atau mungkin beli hiking gear yang super duper mahal itu. Kalau saya di penampilan, wanita lain pasti punya bidang "high class" nya sendiri.


Hal-hal yang saya paparkan diatas, semuanya adalah bentuk usaha saya buat cantik. Cantik saya tuh memang cantik buatan banget kan. 

Kalau saya berhenti berusaha untuk cantik, maka kalian akan menemui Meylisa Agustina yang;

bau karena jarang mandi, 
mukanya geradakan kucel kumel karena males cuci muka dan males dandan,
pakaiannya semrawut karena males padu padanin baju,
dan jutek luar biasa karena introvert susah sosialisasi. 

Mau ketemu Meylisa Agustina yang begitu? Dih saya mah engga 😑

Saya bukan tipe yang cantik dari sananya, atau cantik dengan air wudhu saja, bukan pula tipe cantik natural dengan dedaunan. 

Percayalah, meskipun cantik saya karena cantik yang dibantu dengan make up, tapi alis saya ga akan luntur kalo dibawa wudhu 😛 waterproof cyin!


Beauty is not pain for me. 

My kind of beauty is beauty with sacrifice, with lots of effort. I put my time, my money, and my energy to be the best version of myself. If you are not pleased, then I dont care.


Saya percaya, kalian punya cantik versi kalian sendiri 😊 


12 comments:

  1. Yabbb...setuju sekali sama Mbak Mel :D
    semua perlu usaha!

    ReplyDelete
  2. Bagus banget ini artikelnya..

    Aku suka gemes kalo orang yang bilang.. "saya memang tidak cantik seperti dia, tapi alis saya tidak akan luntur terkena wudhu seperti dia"

    Pengen bales ngomong "makanya mbaaak pilih produk yang bagus..biar ga luntur kena wudhu"

    Tapi.. ya sudahlah.. buat apa di tanggepin kan.. 😆😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa quote itu ngeselin banget ka sumpah :( untung temen sih yang ngeshare, jadi ga langsung damprat. Eh, males sih ya maen damprat gitu, kan kita mah maen syantiq dengan pakai make up yang ga lunturan :p

      Delete
  3. Saya setuju sekali. Sbg org yg ga cantik dr sanannya, cantik itu butuh usaha dan tenaga, ada waktu juga yg tidak sebentar. Butuh komitmen. Tapi hasilnya kit lbh sayang sm diri sendiri, mau ngerawat walau ribet karna kita mau jaga dan rawat apa yg diciptakan Allah.

    Pake makeup juga bukan karna engga bersyukur, tapi lbh apresiasi diri dan menjaga kepantasan. Masa iya kondangan lusuh kucel kaya blm mandi. Mana ada org yg mau deketin hihi

    www.elyayaa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betuul kalo dikasih sama Allah segini aku udah bersyukur, tapi kalau dirawat dan dipoles jadi lebih baik Allah bakal lebih seneng kaan?

      Delete
  4. Alis on point! Ya kan nggak semua orang punya alis rapih bin tebel. Nggak senua orang dinanugrahi muka mulus bin licin walaupun gonta-ganti skincare. Cara kita mensiasatinya ya dandan, biar bersih, biar dilihat tuh nyenengin. Selama dandannya tau tempat dan waktu, terus dilihatnya nggak aneh, semuanya mah wajar! Artikel yang baguuuus bgtttt Kak Mel, ditunggu inspiring story selanjutnya! 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mkasih Intan udah bacaa~ iya emang aku juga keana-mana alis harus rapih dulu.. maklumlah darisananya alis aku emang tipis dan bentuknya jelek :( jadi harus alisan teruus

      Delete
  5. Hollo mel.

    dandan yang cantik, perawatan yang maksimal selagi muda selagi ada waktu selagi ada dana. kita ga pernah tahu bbrp tahun lagi akan jd apa kondisi kita. bisa jadi sudah menikah, hamil dan mengurus anak. tapi tetap dong setiap wanita punya kriteria masing2 untuk terlihat tetap cantik.

    ga semua wanita dandan itu terlihat cantik atau ga semua wanita yg ga dadan itu jelek.

    sooo.. bangga sm diri sendiri itu lebih baik kan, yah kita bangga dengan cantiknya kita dengan cara kita sendiri.

    jgn terlalu repot nyurusin yg nyinyir. hempasin aj ��

    ReplyDelete
  6. Saya ga suka dandan dan mmg krn ga tau dandan, dan belum ada niat untuk dandan. Bahkan kondangan pun hanya pake jilbab besar dan gamis, yg jd andalan hanya bb cream, eyeliner dan lipstik.

    Tapi kalo liat ada cewe lain yg menjelek jelekkan cewe yg berdandan, sy suka risih. Mmgx knp kalo mereka dandan dan kamu tdk? So what gitu loh, hal tsb bukan berarti yg tdk dandan lebih baik drpd yg dandan. Sy yakin setiap org berbeda, tak perlu disamakan apalagi hanya seputar makeup.

    ReplyDelete
  7. Wah setuju banget, paling ga seneng sama cewe yang nyinyir bilang kalo yang ga dandan ataupun duitnya dipakai buat yang lain itu better dibandingkan yang bolak balik keluar duit buat makeup ataupun skincare :(. Padahal apa salahnya kalo emang kita mau tampil lebih oke, masa harus ikutin mereka, padahal merekanya yang gamau usaha lebih buat tampil lebih rapi :|.

    Jadi emang berasa dibanding-bandingin padahal mah kita ga salah apa-apa. Cuma mau lebih cantik sama rapi aja, kan jadi enak diliatnya. :(

    www.lapechebeautyroom.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. Ini saya ngalamin banget mbak mey, dulu "sahabat" saya sendiri bilang orang ber make up itu kayak ondel2...tak cuekin, sekarang dia malah ikut ikut pakai make up..
    Belom lagi yang iri bilang "kamu mah kulitnya bagus" giliran baru dikasi tau double cleansing aja udah bilang ribet, dikasi tau face oil, mahal dan lagi2 bilang "aku mah cuma pake air wudhu" halah sekarepmu aja XD

    NICE POST mbak REALLY NICE POST

    ReplyDelete

terimakasih banyak :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...