Hunting foto, deadline artikel .. dan fotografi hedon

10:04 AM

Ketika kamu sudah letih berjalan dan ingin berhenti, coba tengok kebelakang dan lihatlah sudah seberapa jauh kamu berjalan...






Well.

Mungkin aku udah terlalu bosan dengan kuliah. Udah bosen tiap hari bangun pagi. Udah bosen belajar melulu.



 



Bawaannya mau nikah sama raja minyak atau ga juragan elektronik aja. Eh. Itu sih kalau raja minyak sama juragan elektroniknya mau...


How I hate last weekend?


DEADLINE numpuk bos!!

Hari minggu (28/04) aku mesti nyelesain blogpost buat blog competitionnya MAKARIZO. Senin (29/04) aku mesti serahin resume tentang peradilan hukum pers dan serahin hasil foto buat UTS Fotografi Jurnalistik. Belum lagi aku harus menyelesaikan proposal skripsi yang padahal belum kusentuh sama sekali....

Wait. Foto? Asik dong Mels ujiannya foto-foto doang?

Palamu enak. Eh, yang enak mah soto betawi. Maksudku, seriusan deh Fotografi Jurnalistik TOTALLY DIFFERENT sama Fotografi Hedon.

Kenapa fotografi hedon? Yah... fotografi lifestyle kan isinya fashion, culinary, high class brand, travelling dan hobi-hobi mewah... Hedonisme kan?


Ya, aku mungkin masih ada di level pertama newbie or rookie di fotografi hedon. Masih perlu banyak belajar buat foto make up yang oke, foto makanan aku juga masih nothing banget... foto travelling belum pernah malahan.


Nah kalau Fotografi Jurnalistik ini.... level ku minus!! Yuk mari lambaikan tangan ke kamera!!


Belajar ISO, diafragma, speed, metering, komposisi... That's not as easy like I thought before.

Kalau kata temenku: "Yailaah.. ini kita biasa pakai auto! Manual apakabar??"
Katau kata aku: "Aku pake auto aja ga kejepret-jepret.... Manual mah wallahuallam* deh"   (wallahuallam > cuma Allah yang tau)


Jadilah demi lulus dari matakuliah Fotografi Jurnalistik selama dua hari Jumat (26/04) dan Sabtu (27/04) aku melanglang buana mencari secercah inspirasi di Kota Jakarta ini.

Pas hari Jumat, aku dan teman-temanku ke Pasar Tanah Abang. Rencana-nya sih kita mau foto di stasiun dan di pasarnya. Begitu nyampe lokasi, kita semua ga berani ngeluarin kamera karena banyak orang yang mencurigakan.. huhu. Cuss akhirnya ke Museum Tekstil deh! Disana foto-foto narsis dan ga dapet hasil buat Fotografi Jurnalistik. Dari situ kita muusin buat lanjut ke Kota Tua. Alhamdulillah dapet objek dua biji~~

Oh iya, main di Galeri Batik seruuuww banget loh. Ini beberapa foto aku pas main disana~~



Ciput, Mels, Erna dalam judul : Tiga Dayang

Erna dalam judul: Menanti Suami

Mels dalam judul : Badak pilek terus ngantuk habis minum obat.

Partner in crime!!

Mels: Daripada cium tembok, lebih baik cium topeng. Seengaknya ketauan mana yang bibir..

Erna sedang mengira-ngira perbandingan lebih macung idung siapa.




Well... sebenernya di Galeri Batik itu ga boleh foto-foto. Tapi berkat rayuan dan bujukan serta colek-colek genit ke bapak penjaga dibolehin juga akhirnya >.< 

 

Pas hari Sabtu, sekitaran jam 11 siang aku dan temenku ke Monumen Nasional. 

Mels, mabok mels? Monas? Tengah hari super panas gitu?

Iye mpok! Saking panasnya aku yakin ini kulitku menggelap dua nomer. Hauelah.  Tapi lumayan lah dapet satu foto. By the way, ternyata jalan-jalan di Monas siang hari itu ada enaknya juga loh. Apalagi kalau jalannya dipenuhin pohon-pohon rindang dengan hamparan rumput hijau. Aduh bawaannya pengen bawa tiker terus piknik deh.

Dari Monas, capcus ke Kota Tua.

Panasnya Kota Tua itu rasanya kayak "ngerjain tugas sampe larut malam terus bangun subuh buat masuk kelas pagi, eh begitu nyampe kampus dosennya ga masuk". NGESELIN.



Tapi ternyata siang-siang itu ada pertunjukkan debus yang worthed banget buat ditonton! Seruuuuu~~ dapet objek buat foto juga deh.

Sorenya ada pertunjukkan topeng monyet. Aku sebenernya sempet kasihan sama nasib-nasib monyet yang main di topeng monyet. Yep. Gara-gara baca artikel ini dan ini dan beberapa foto penyiksaan monyet pelaku topeng monyet... rasanya pengen geplak abangnya deh. Beneran.

Tapi ya bokk.. sekesel-keselnya aku sama abangnya, kalau dipeluk sama monyetnya sih...




AAAAAAAA DIPELUK MONYET AAAAA GEMEEESSSH!!!

Seriusan. Monyetnya hidup loh. Dan berbulu. Dan lucu bangeeeeeet

Sementara temen-temenku pada ketakutan, aku malah sibuk elus-elus kepala monyetnya. 

Karena si abang bilang "kasih duit kasih duit biar lepas". Well, maksud lo bang? Nyuruh gue ngasih duit buat lo tapi sementara lo nyiksa ini monyet lucu? Oooo tidak bisa ヽ(●-`Д´-)ノ

Mending gue beliin pisang buat ini monyet.


Untunglah dateng ibu-ibu yang bawa harum manis terus akhirnya ini monyet lucu mau lepasin pelukkannya.. 


Pulang dari Kota Tua sore-sorean. Alhamdulillah dapet lima dari enam tugas foto. Lumayan daripada lumanyun.

Di Kota Tua kita sempet main-main juga sih









Mungkin pada nanya, lah Ciput yg tadi di galeri batik mana Mels? 
Berhubung dia yang poto... jadi ya maap-maap ga ada foto doi disinih~~


Mels fotografi jurnalistik nya mana?? Kok kayaknya daritadi foto narsis semua?

Maap ya ceman-ceman. Kalau fotografi jurnalistik kayaknya belum berani share. Masih minus banget akunya hehehe >.< Selamat menikmati foto hedon dan foto narsis aku ajahh >.< maap-maap kalau mukanya absurd maklum bedak keburu terbang kebawa angin.


Pulang dari Kota Tua aku dipusingkan lagi dengan deadline blogpost dan tugas resume dan bikin proposal skripsi.. 

Tugas resume itu bikin bete. Bikin proposal itu sulit.
Tugas fotografi jurnalistik itu emang ribet. 
But I do like it. 
Belajar metering, komposisi, message dalam foto dan kawan-kawan is totally  ribet. But I do like it.


Aku udah semester enam. Insyallah dua semester lagi aku dapat gelas sarjana. Bisa dibilang jalanku udah jauh.

Bener kata orang:


Ketika kamu sudah letih berjalan dan ingin berhenti, coba tengok kebelakang dan lihatlah sudah seberapa jauh kamu berjalan...



Yang artinya, kalau udah nyerah.. plis ya bok! Udah semester enam gituloh lu mau pindah jurusan? Apa mau berenti kuliah gitu?

Ya enggak lah. Masa iya udah setengah jalan mau balik lagi. Tanggung amat.


Kalau kata saya sih ya..


Ketika kamu sudah letih berjalan dan ingin berhenti, coba tengok kebelakang dan lihatlah sudah seberapa jauh kamu berjalan... terus kalau capek banget ya istirahat dulu. Selonjorin kaki, isi bensin di rest area, numpang pipis, makan-makan, foto-foto narsis.... baru deh lanjut lagi jalannya.



Gitu.



See you soon!


Ppyong! ♥


You Might Also Like

2 komentar

  1. Kalau kata-kata yang paling aku ingat pas masuk kuliah dr kakak "sekali melangkah, harus sampai selesai". Itu yang jadi pecutan tiap aku ngerasa capek :)

    Semangat ya! pengen liat juga foto jurnalistiknya

    ReplyDelete
  2. Right here is the perfect webpage for anybody who would like to understand this topic.
    You understand so much its almost tough to argue with you (not that I actually will need to…HaHa).
    You definitely put a brand new spin on a topic
    which has been written about for years. Great stuff,
    just excellent!

    my website :: Rejuvenex Wrinkle Reducer

    ReplyDelete

terimakasih banyak :)